Wednesday, 19 February 2014

Eichah..tunggu saya di sana.,

Assalamualaikum sahabat !
It (thank you fi) has been a long time since I last update my blog..chewah..ayat Fifi. Pen besar ingin bercerita perihal sahabat pen sewaktu pen besar di sekolah lama..dua tahun tidak bertemu menjadi penyesalan dan kekecewaan yang tidak tertanggung.
  Kami sebilik bersama exco asrama yang lain.Tahun 2011, ukhuwah yang bertaut menjadi semakin erat.mana tidaknya, kami makan bersama , pergi tandas sama sama, buat rondaan sama sama, dia sentiasa buat saya ceria, ketawa,menangis, gembira..semua sama sama. Bila pen besar nak pindah sekolah, semua orang menangis,pen besar pun sama..hidup berukhuwah memang penuh memori..walau keberatan meninggalkan kawan kawan,kuteruskan jua cita dan harapan menuju matlamat ke SHAMS.
Teringat satu lagu-

Sudah bertahun lama kita tidak lagi bersua..
Hanya tinggal kenangan yang tak mungkin kita lupa..
Kirimkan khabar selalu..seiringan hembusan bayu..
Sekadar pengubat rasa rindu di kalbu..

Pantas masa berlalu meninggalkan kita semua..
Tanpa disedari bertambahlah usia kita..
Oh beg lama masih kusimpan..
Kubingkaikan kenangan..
Hingga kekadangku tersenyum sendirian..

Oh perjalanan kita masih jauh..
Jalanan berliku akan kita tempuh..
Imbaslah kenangan semalam jadi azimat penguat semangat..
Menempuh masa hadapan..
Harapanku kau kan bahagia selalu..
Semaikanlah bisikan rindu dikalbu..

  Inilah lagu yang pen besar sentiasa nyanyikan pabila merindui sahabat SMAASZA..pen besar tak mampu melawat mereka dek kesibukan IBU bapa Dan diri sendiri..hanya doa menjadi pengubat rindu, tapi..pen besar ketinggalan..eichah..accident .
  Pen besar dapat tahu selepas lapan hari dia terlantar koma.itupun pada tengah malam.jantung ini seperti gugur saat mendengar berita itu, tidak pernah sesedih ini, esoknya pada waktu petang,pen besar bersiap untuk ke hospital..pen membuka akaun Facebook untuk bertanya wad..namun, eichah telah pergi menghadap Ilahi..semuda itu, siapa mampu menahan sebak tatkala harapan untuk sebuah pertemuan luruh dengan berita kematiannya..pen besar cuma mampu berdoa dan menangis...dialah sahabat dunia akhirat..aku rindukanmu..eichah.
  Takdir..kematian itu pasti..gilirannya sudah tiba..bilakah pula giliran kita..Walau pada ketika apa sekalipun, selagi Allah memberi peluang kehidupan, jadilah hambaNya yang bermanfaat Dan soleh..
Bertaubatlah wahai diri...
  Ingatlah duhai sahabat, saidina Ali pernah berbicara mengenai orang yang baik..apabila ada disenangi, apabila tiada dirindui, apabila mati ditangisi...sambungkan tali persahabatanmu ketika peluang itu ada..jangan jadi seperti pen besar..tak sempat melihat wajah sahabat yang dirindui...

Assalamualaikum...jadilah pejuang agama..walaupun mati..tetap hidup di hati mujahideen..